Siapakah Orang Yang Lekeh?

Apabila diumumkan berita Dato Seri Najib tidak bersalah dalam kes 2.6 billion, timbullah pelbagai komen di media sosial. Ada yang rasa lega, dan ada yang rasa tak puas hati sebab bagi mereka, kebenaran hanya apa yang berpihak pada mereka. Dalam banyak-banyak komen, tersebar satu hadith tanda kiamat sebagaimana yang kita dapat lihat dibawah ini.

IMG-20160126-WA0028

Apa yang menarik dalam hadith ini ialah ia boleh digunakan keatas kedua-dua pihak, sama ada yang pro-Najib ataupun yang anti-Najib. Bagi yang pro Najib, mereka akan mengatakan Najib adalah contoh golongan yang amanah, tetapi dianggap khianat. Sekiranya kita lihat komen di media sosial, ada kebenarannya. Walaupun AG telah membebaskan Najib dari sebarang tuduhan berdasarkan bukti serta siasatan MACC, dll, komen-komen media sosial tetap menyatakan Najib bersalah.

Manakala pihak anti-Najib pula mengatakan Najib adalah contoh golongan yang khianat, tetapi dianggap amanah. Bagi mereka, Najib dianggap amanah kerana dibebaskan mahkamah, sedangkan bagi mereka Najib tetap khianat.

Dalam tulisan ini, tak perlu kita nak perdebatkan siapa yang amanah dan siapa yang khianat. Masing-masing memang dah ada pendapat sendiri. Apa yang ini diketengahkan ialah lanjutan daripada hadith tersebut. Setelah dibicara akan golongan yang amanah dianggap khianah dan yang khianat dianggap amanah, dibicarakan akan golongan Ruwaibidoh. Pada ketika itu, ramainya Ruwaibidoh yang berbicara. Jadi siapakah golongan Ruwaibidoh? Dalam hadith itu sendiri, diterangkan bahawa Ruwaibidoh adalah golongan yang lekeh (dalam terjemahan lain juga ada yang menggunakan istilah orang yang jahil) berbicara tentang urusan awam.

Siapakah orang yang lekeh (jahil) yang berbicara tentang urusan awam? Seringkali kita dengan golongan artis berbicara tentang hukum hakam agama. Begitu juga ahli politik, malah ada yang bukan Islam berbicara tentang hukum hakam agama, hudud, halal haram dll. Ia tidak sekadar melibatkan hal agama. Hal duniawi pun sama. Umpama ada ahli politik yang berbicara tentang sisa Nuklear sedangkan pakar Nukear sendiri kata tiada masalah.

Dalam kes penghakiman juga, kita lihat ramainya orang awam yang berbicara tentang urusan penghakiman. Mereka menjatuhkan hukuman bersalah pada Najib mendahului peguam negara, padahal kebanyakan yang menjatuhkan hukuman ini kertas siasatan pun tak pernah lihat. Antara peguam negara dan si pengomen laman sosial, siapakah golongan yang lekeh (jahil). Namun begitu, pengomen-pengomen ini berbicara tentang urusan awam (issue Dato Seri Najib) seolah-olah mereka ini lebih berpengetahuan dari peguam negara. Padahal, kita tak perlu jadi roket saintist untuk mengetahui yang pengomen ini adalah golongan yang lekeh (jahil).

Jadi, dalam hadith ini, siapa yang khianat, siapa yang amanah masih boleh diperdebatkan. Tetapi siapakah Ruwaibidoh dalam kes ini adalah amat jelas.

Semoga kita semua diberi petunjuk dan dilindungi Allah S.W.T.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s